Kapan Nikah?

September 2, 2014

Pernah gak sih ketika kamu lagi kumpul sama keluarga besar, gak ada angin dan gak ada hujan tiba-tiba nanya kayak gini.

"Kapan nikah?"

Cuma dua kata aja. Tapi pertanyaan itu cukup bikin seseorang pengen cepet-cepet pergi sama yang nanya. Udah tau masih jomblo, malah ditanyain kaya begituan. Kan kamvret.

Masih mending yang jomblo. Coba kalau yang udah punya pacar ditanyain kaya begitu. Kamu mau jawabnya gimana? Kalau 1 atau 2 tahun lagi okelah. Tapi kalo jawabnya gak jelas atau terkesan ngegantung? Siap-siap aja pacar kamu itu kabur. Soalnya keliatan kamu gak punya tujuan kesana.

Kayak lagu Armada yang judulnya "Mau Dibawa Kemana".

Kalau pacar kamu gak bisa jawab kapan kepastian buat nikah, mending tinggalin aja. Percuma juga kan pacaran tapi kalau ujung-ujungnya gak dibawa ke pernikahan?

Lagipula katanya pacaran itu tujuannya cenah untuk mengenal ya? Tapi kok udah 5 tahun pacaran gak kenal-kenal sih? Itu pacaran apa kredit motor? Haha.

Kenapa sih tiba-tiba saya bikin postingan kayak gini? Gak tau kenapa pengen aja. Ngelihat temen-temen saya satu per satu sudah mulai menghapus status di KTP menjadi menikah. Dan kebanyakan sih temen cewek. Ada juga yang cowok.

Saya kagum aja sama cowok yang seusia saya udah nikah. Berani ngambil tanggung jawab yang besar banget dalam hidupnya. Mungkin saya bisa nyusul dalam 2 tahun kedepan atau kurang. Aamiin.

Habis nikah, kadang ada juga pasangan yang baru nikah ini ngetweet tentang pernikahan atau enaknya pernikahan. Yah, if you know what I mean.

Entah itu niatnya pengen sombong kalo dia udah nikah, entah mau mengajak kita buat buru-buru menyempurnakan setengah agama kita. Social media kan tempat orang buat pamer. Tapi yaah positif thinking aja ya, gaes.

Ada juga akun di Twitter yang manas-manasin orang buat cepet-cepet nikah. Niatnya sih bagus, cuma kadang akun itu gak mikirin kalau nikah itu gak segampang cocotnya tweet dia.

Coba kalau ada yang terprovokasi, terus beneran nikah muda tapi gak nyiapin segala sesuatunya. Hancur yang ada rumah tangganya. Terus apa akun itu mau tanggung jawab? Enggak!

Tapi saya ambil sisi positifnya. Pada dasarnya nikah itu butuh kesiapan, pengetahuan agama yang cukup, dan harta yang cukup. Menurut saya ya. Kalau ada yang kurang tambahin aja oke.

Kalau di usia awal 20-an kamu udah siap buat semua yang dibutuhin buat nikah, kenapa tidak buat dipercepat nikahnya? Betul gak?

Kalau yang belum siap ngapain? Ya berpuasa sambil lengkapin tuh ilmu agama sama modal buat nikah. Soalnya pondasi dasar dari nikah itu adalah agama (buku Aku, Kau, dan KUA).

Nikah itu bukan siapa yang paling cepat. Tapi tentang kesiapan. Makannya siapin dari sekarang, gaes.

Kalau ada yang tanya kapan nikah lagi sama kamu, lain kali jangan langsung down. Siapa tau yang nanya itu tuh udah nyiapin calon buat kamu. Ahaay pemirsah!

Read more ...

Sebuah Jejaring Sosial, Sebuah Cerita

August 31, 2014

Florence Sihombing. Nama ini menjadi begitu terkenal di seluruh Indonesia. Bukan karena sebuah prestasi, tetapi lebih karena kontroversi.

Yap, kontroversi dunia maya. Hal ini seakan tidak pernah hilang dari kebiasaan orang Indonesia. Beberapa tentunya, yang lebih mengekspresikan kekesalannya di dunia maya. Sialnya, mereka mungkin tidak berfikir terlebih dahulu sebelum memposting.

Asal njeplak, tanpa tahu apa akibat yang ditimbulkan kedepannya.

Coba kamu lihat lagi di jejaring sosial. Apakah ada akun yang tipe-tipenya seperti Florence? Banyak, gaes. Cuma gak kesorot sama media aja.

Dikit-dikit ngeluh, dikit-dikit ngeluh, ngeluh kok cuma dikit-dikit.

Jejaring sosial memang gak punya peraturan tertulis dan sepertinya gak bakalan punya. Makannya aktifitas akun seseorang di jejaring sosial terkadang mencerminkan siapa dia yang sebenarnya, walaupun gak 100% akurat.

Hal ini emang gal lepas dari sebab. Penyebabnya adalah langkanya BBM di hampir semua daerah. Termasuk di daerah saya juga. Premium habis, pertamax ngantriii.

Buat kamu yang ngerasa aktifitas di jejaring sosialnya hampir sama dengan Florence, baiknya rubah deh. Yang biasanya diisi sama umpatan dan keluhan, coba diisi sama hal-hal yang lebih mengajak pada hal kebaikan. Atau mungkin mencoba untuk jualan disana?

Soalnya bukan gak mungkin pembulian bisa terjadi. Jejaring sosial itu infonya cepet banget. Seperti kasusnya Florence. Dulu siapa sih dia? Ada yang kenal gak? Gak ada.

Tapi setelah kejadian ini dia terkenal dimana-mana. Hujatan, makian, sumpah serapah pun mengalir deras pada akunnya. Boleh dibilang itu adalah cyberbully.

Percaya deh, cyberbully itu gak enak banget. Dibuli di dunia nyata aja gak enak kan?

Untuk itu gaes, jaga ucapanmu di jejaring sosial manapun! Pikir dahulu sebelum memposting sesuatu disana. Jangan takut buat gak eksis di dunia maya, karena yang eksis hanyalah operator. Loh?
Read more ...

Minat Pake Domain .id?

August 18, 2014

Domain .id atau populer dengan sebutan apapun.id mulai kemarin sudah bisa dipesan secara umum oleh masyarakat umum. Setelah sebelumnya hanya untuk kalangan korporat saja.

Mungkin kamu udah punya domain sendiri dengan berbagai macam akhiran .com atau .net. Tapi apakah kamu tertarik menggunakan domain .id?

Hmm..kalau saya sendiri sih cukup tertarik dengan domain apapun.id ini. Soalnya kalau saya pesen nama bayu.id kayaknya masih bisa. Beda sama yang .com atau yang .net udah pada habis dipesan.

Dengan domain apapun.id ini juga bisa lebih mempretasikan kita adalah orang Indonesia dan bangga menjadi Indonesia. Hayo 17 Agustusan kemaren ngapain aja? Upacara, tidur, ikut lomba?

Cuman harganya bikin saya mikir-mikir lagi juga. Harga satu buah domain .id ini dibandrol sekitar Rp500 ribuan kalau saya baca di Detik. Juga pendaftarannya agak ribet. Biar safety katanya.

Memang lebih mahal dari domain .com dan bahkan kita bisa beli 4 domain .com atau .net yang setidaknya lebih mendunia dan lebih dikenal orang.

Padahal kalau harganya diturunin setengahnya aja, pasti saya langsung ambil satu. Gaji saya gak cukup buat bayar satu domain .id. Emang sekali bayar untuk setahun. Tapi pas bulan pembayaran saya makan apa? Masa mie goreng terus.

Tapi kayaknya asik kalo kita punya domain .id. Seenggaknya lebih mudah diingat ketimbang domain Indonesia lainnya kaya .web.id atau juga .co.id.

Apa kamu tertarik buat beli domain .id, gaes?
Read more ...

Hanya Sebuah Simbol Belaka?

August 17, 2014

Hari ini adalah hari kemerdekaan Republik Indonesia yang ke 69. Ya Indonesia, negara yang udah berbaik hati nerima saya jadi warga disini. Dari lahir sampai nulis di ini blog saya tetep tinggal di Indonesia, walaupun beda daerah.

Ngelihat temen-temen yang lain yang udah pergi ke luar negeri bikin saya sirik. Sirik bukan dalam arti negatif. Tetapi sirik kenapa saya gak bisa lebih berusaha dari dia buat meraih itu.

Kebanyakan pada pergi ke Thailand karena ada salah satu perusahaan dari sana yang baru buka plant di Indonesia dan tentu lagi butuh banyak pegawai.

Walaupun saya masih di Indonesia, seenggaknya kapan-kapan saya bisa pergi keliling dunia secara gratis. Aamiin.

Biasanya kalau lagi tujuh belasan gini akan ada banyak acara di tiap daerah. Dari saya kecil, acara lomba untuk tujuh belasan ini masih tetep eksis sampai sekarang. Mulai dari panjat pinang, tarik tambang, lomba makan kerupuk, lomba lupain mantan, dan lomba yang lainnya.

Untuk lomba lupain mantan kayaknya banyak yang gagal deh haha.

Waktu masih kecil saya sering banget ikut lomba waktu tujuh belasan. Masih inget dimana saya bisa dapet juara di lomba makan kerupuk sama lomba mecahin air dengan mata tertutup di pesantren.

Seneng rasanya bisa juara. Yah walaupun hadiahnya gak seberapa.

Tapi ada lomba yang dulu pengen banget saya ikutan. Tapi setelah dipikir-pikir gak pengen ikutan. Yap, lomba panjat pinang.

Kebayang kan itu pinang tingginya kayak gimana? Rasanya kasihan banget ngelihat orang yang paling bawah. Udahmah diinjek-injek, mukanya hitam kena oli, wah lengkap dah penderitaannya. Kalau jatuh juga kan lumayan.

Ada juga yang memperingatinya dengan upacara. Entah kenapa saya nganggap upacara ini hanyalah sekedar seremonial biasa yang melibatkan emosi. Karena panas, pegal, lama lagi.

Dan yang paling parah adalah, KENAPA JATUHNYA DI HARI MINGGU????!!! Kan nanggung. Hari libur nasional di hari Minggu itu buat apa? Gak guna hahaha.

Lagipula buat apa sih upacara? Buat saya sih itu cuma simbol dan seremonial biasa aja. Rutinitas.

Tapi ya itu kata saya. Mungkin menurut kamu beda. Wajar dong ya kalau kita berbeda pendapat. Beda kelamin aja bisa pada akur. Masa beda pendapat gak akur hehehe.
Read more ...

Tak Bisa Hidup Tanpamu, Internet

August 12, 2014

Siapa disini yang bisa bertahan hidup tanpa internet? Kalau ada, kamu memang benar-benar hebat! Masalahnya di zaman smartphone kayak begini agak sulit buat hidup kalau gak ada internet.

Disini saya bilang agak sulit. Soalnya kalau kita udah terbiasa hidup tanpa internet sejak kecil, ada internet atau enggak pun gak jadi masalah.

Terakhir gak akses web itu waktu mudik. Gak ada sinyal euy. Warnet juga jauh, harus turun gunung dulu.

Pasti waktu kamu lagi nunggu orang, atau sedang bete, pasti larinya ke smartphone. Akses internet buka Kaskus, ngeblog, atau ngewancak. Ah mungkin lebih sering ke sosial media kali ya, nge-galau ahaha.

Gak tau kapan internet ini jadi barang yang wajib ada pada kita. Saya masih inget waktu kelas 3 sma saat mau ngerjain tugas bela-belain tengah malem ke warnet karena ada bahan yang kurang. Lah kalo sekarang sih tinggal colok modem atau buka hape, langsung ada.

Pernah ngalamin kaya gitu? Selamat, kamu seangkatan sama saya. Haha.
Read more ...

Cara Mengekspor Postingan dari Blog Lain yang Kita Miliki

August 10, 2014

Aduh bingung juga nih ngasih judulnya. Kalo dibaca ngerti kan maksudnya? Maksudnya gini kalau kita punya dua blog misalnya nih dan mau mindahin tulisan dari blog yang satu ke blog yang lain yang kita punya juga.

Masih gak ngerti juga? Tak getok pake duit!

Caranya gampang kok. Kemaren aja baru nyobain dan berhasil. Coba lihat ada beberapa postingan gaib yang tiba-tiba muncul di blog ini kan? Nah itu adalah postingan yang ditulis di blog lain yang sengaja dimasukkan ke blog ini karena blog yang sebelumnya saya hapus.

Gak kuat kalo nulis dua blog bertipe sama. Bingung mau dipublish dimana.

Here we go!

Step pertama

Masuk ke Blogger. Pilih blog yang tulisannya akan dipindahkan. Lalu pilih Setelan -> Lainnya. Disana lihat Alat Blog. Ada menu Impor blog, Ekspor blog, dan Hapus blog.


Step kedua

Pilih Ekspor blog. Nanti ada pilihan Unduh Blog, klik dan save.


Step ketiga

Pilih blog yang akan dijadikan tempat buat menampung tulisan yang sebelumnya sudah kita ekspor, lalu masuk lagi ke Setelan -> Lainnya. Pilih Impor blog.


Step keempat

Nah sekarang hasil ekspor yang kita download tadi kita masukkan ke blogger. Ada tulisan 'Pilih file blog yang diekspor (.xml)', upload disana. Ingat, harus file .xml yang tadi kita download.

Step kelima

Masukan capcaynya. Nah kalau mau dipublikasiin secara otomatis, centang pilihan 'Publikasikan semua pos dan laman yang telah diimpor secara otomatis'. Tapi kalau mau diedit dulu kayak judul dan tektekbengek yang lain, jangan dicentang. Lalu klik Impor Blog.

Voilaa postingan kamu sudah berpindah tempat!

Gimana, gampang gak? Dan kalau mau ada yang ditanyain, tanya aja ya. Lewat Twitter juga boleh #promosi ahaha.
Read more ...

Mudik Melelahkan

August 6, 2014

Ramadhan beres, lebaran beres, saatnya saya buat mudik lebaran. Kalo orang lain mudiknya sebelum waktu lebaran, saya sesudah lebaran biar greget. Enggak deng, itu karena kampung saya emang ada di Bandung sedangkan kampung babeh ada di Solo.

Sebenernya udah lama saya gak kesana. Bukan gak ada waktu atau gak menyenangkan, cuma males aja tiap liat di tv ato denger di radio Elshinta pasti beritanya soal macet.

Dan macetnya pun gak kira-kira. Ada mungkin 5 km lebih.

Jangan jauh-jauh ke Nagrek deh, saya aja yang baru mudik H-2 ke Bandung di jalan banyak banget yang udah mudik. Di daerah jalan baru Karawang sampai Klari muacet puol! Tapi ada juga yang bilang macetnya itu dari Bekasi. Ngeri bayanginnya.

Darimana saya bisa tahu kalo disana macet? Yang jelas saya gak live report siaran di sekitar TKP. Saya pake aplikasi Waze di smartphone buat ngecek kondisi terbaru lalu-lintas. Beres kerja hari terakhir, langsung ngecek Waze gimana kondisi lalu-lintas terbaru. Dan ternyata tetep macet.

Aplikasi ini juga yang 'agak menenangkan' saya waktu mudik. Gak biasanya saya mudik kali ini pake bus. Bus nya pun bukan bus yang rompeng karat disana-sini. Busnya bagus ces, ac dan ada pijakan kakinya juga.

Macetnya gak kira-kira gaes. Dari Rancaekek sampe Tasik muacetnya bikin pengen jedorin kepala orang ke jendela pesawat. Bayangin aja dari Rancaekek jam 7 malem dan baru sampe Cilacap jam 6 pagi! Tua dijalan yang ada.

Estimasi nyampe solo kalo perjalanan lancar, yah ada lah 14 jam nyampe solo. Lah ini udah hampir 12 jam baru nyampe perbatasan Jawa Barat dan Jawa Tengah. Haduh sabar...sabar... *sambil cari es batu*

Dan ternyata penderitaan itu belum berakhir. Dari Purwokerto nyampe Jogja pun macetnya luar binasa bung. Lebih buas dari naganya Indosiar pakcess.

Alhasil saya baru nyampe Solo itu jam 10 malem. Ada mungkin 30 jam di duduk di bus. Pegel iya, capek iya, kesel iya, iya-iya in aja dah. Apalagi cuma dapet libur sampe tanggal 3 Agustus aja dari H-2 lebaran. Itupun udah ditambah cuti 2 hari.

Sebenernya kalo pake kendaraan sendiri sih bisa ngehindarin titik-titik macet itu lewat jalur lain. Sekarang udah banyak aplikasi peta digital kayak HERE Maps, Google Maps, dan juga Waze tadi buat ngelihat trafik kendaraan. Berhubung pake angkutan umum, jelas saya gak bisa nyuruh supir buat jalan seenaknya. Yang ada ditabok setir sama supirnya.

Nasib jadi penumpang.

Di kampung halaman babeh pun gak kemana-mana. Cuma tiduran, makan, ngobrol, jalan-jalan bentar. Tapi ada satu kejutan yaitu ternyata bibi saya disana punya sodara cewek yang usianya gak beda jauh sama saya. Ehm tanda-tanda mau modus nih. Lumayan cakep soalnya. Padahal selama kesana saya gak pernah lihat itu cewek. Jangan-jangan ini...

Skip skip skip

Dan setelah 1 setengah hari saya disana, akhirnya harus pulang juga. Kali ini gak naik bus, tapi naik kereta yang dijamin anti macet dan cepet nyampe. Kapok da kalo naik bus lagi pas mudik mah.

Bener aja. Jam 7 malem dari stasion Soloracing, udah di nyampe di Bandung jam setengah 5 pagi. Udahmah nyaman, gak macet, ada pramugarinya juga. Bening ahaha cuma jarang lewat gaes. Yang sering lewat justru mang-mang yang nawarin bantal. Apes dah.

Inilah cerita mudikku. Cerita mudikmu gimana, gaes?
Read more ...
 

Followers