Minat Pake Domain .id?

August 18, 2014

Domain .id atau populer dengan sebutan apapun.id mulai kemarin sudah bisa dipesan secara umum oleh masyarakat umum. Setelah sebelumnya hanya untuk kalangan korporat saja.

Mungkin kamu udah punya domain sendiri dengan berbagai macam akhiran .com atau .net. Tapi apakah kamu tertarik menggunakan domain .id?

Hmm..kalau saya sendiri sih cukup tertarik dengan domain apapun.id ini. Soalnya kalau saya pesen nama bayu.id kayaknya masih bisa. Beda sama yang .com atau yang .net udah pada habis dipesan.

Dengan domain apapun.id ini juga bisa lebih mempretasikan kita adalah orang Indonesia dan bangga menjadi Indonesia. Hayo 17 Agustusan kemaren ngapain aja? Upacara, tidur, ikut lomba?

Cuman harganya bikin saya mikir-mikir lagi juga. Harga satu buah domain .id ini dibandrol sekitar Rp500 ribuan kalau saya baca di Detik. Juga pendaftarannya agak ribet. Biar safety katanya.

Memang lebih mahal dari domain .com dan bahkan kita bisa beli 4 domain .com atau .net yang setidaknya lebih mendunia dan lebih dikenal orang.

Padahal kalau harganya diturunin setengahnya aja, pasti saya langsung ambil satu. Gaji saya gak cukup buat bayar satu domain .id. Emang sekali bayar untuk setahun. Tapi pas bulan pembayaran saya makan apa? Masa mie goreng terus.

Tapi kayaknya asik kalo kita punya domain .id. Seenggaknya lebih mudah diingat ketimbang domain Indonesia lainnya kaya .web.id atau juga .co.id.

Apa kamu tertarik buat beli domain .id, gaes?
Read more ...

Hanya Sebuah Simbol Belaka?

August 17, 2014

Hari ini adalah hari kemerdekaan Republik Indonesia yang ke 69. Ya Indonesia, negara yang udah berbaik hati nerima saya jadi warga disini. Dari lahir sampai nulis di ini blog saya tetep tinggal di Indonesia, walaupun beda daerah.

Ngelihat temen-temen yang lain yang udah pergi ke luar negeri bikin saya sirik. Sirik bukan dalam arti negatif. Tetapi sirik kenapa saya gak bisa lebih berusaha dari dia buat meraih itu.

Kebanyakan pada pergi ke Thailand karena ada salah satu perusahaan dari sana yang baru buka plant di Indonesia dan tentu lagi butuh banyak pegawai.

Walaupun saya masih di Indonesia, seenggaknya kapan-kapan saya bisa pergi keliling dunia secara gratis. Aamiin.

Biasanya kalau lagi tujuh belasan gini akan ada banyak acara di tiap daerah. Dari saya kecil, acara lomba untuk tujuh belasan ini masih tetep eksis sampai sekarang. Mulai dari panjat pinang, tarik tambang, lomba makan kerupuk, lomba lupain mantan, dan lomba yang lainnya.

Untuk lomba lupain mantan kayaknya banyak yang gagal deh haha.

Waktu masih kecil saya sering banget ikut lomba waktu tujuh belasan. Masih inget dimana saya bisa dapet juara di lomba makan kerupuk sama lomba mecahin air dengan mata tertutup di pesantren.

Seneng rasanya bisa juara. Yah walaupun hadiahnya gak seberapa.

Tapi ada lomba yang dulu pengen banget saya ikutan. Tapi setelah dipikir-pikir gak pengen ikutan. Yap, lomba panjat pinang.

Kebayang kan itu pinang tingginya kayak gimana? Rasanya kasihan banget ngelihat orang yang paling bawah. Udahmah diinjek-injek, mukanya hitam kena oli, wah lengkap dah penderitaannya. Kalau jatuh juga kan lumayan.

Ada juga yang memperingatinya dengan upacara. Entah kenapa saya nganggap upacara ini hanyalah sekedar seremonial biasa yang melibatkan emosi. Karena panas, pegal, lama lagi.

Dan yang paling parah adalah, KENAPA JATUHNYA DI HARI MINGGU????!!! Kan nanggung. Hari libur nasional di hari Minggu itu buat apa? Gak guna hahaha.

Lagipula buat apa sih upacara? Buat saya sih itu cuma simbol dan seremonial biasa aja. Rutinitas.

Tapi ya itu kata saya. Mungkin menurut kamu beda. Wajar dong ya kalau kita berbeda pendapat. Beda kelamin aja bisa pada akur. Masa beda pendapat gak akur hehehe.
Read more ...

Tak Bisa Hidup Tanpamu, Internet

August 12, 2014

Siapa disini yang bisa bertahan hidup tanpa internet? Kalau ada, kamu memang benar-benar hebat! Masalahnya di zaman smartphone kayak begini agak sulit buat hidup kalau gak ada internet.

Disini saya bilang agak sulit. Soalnya kalau kita udah terbiasa hidup tanpa internet sejak kecil, ada internet atau enggak pun gak jadi masalah.

Terakhir gak akses web itu waktu mudik. Gak ada sinyal euy. Warnet juga jauh, harus turun gunung dulu.

Pasti waktu kamu lagi nunggu orang, atau sedang bete, pasti larinya ke smartphone. Akses internet buka Kaskus, ngeblog, atau ngewancak. Ah mungkin lebih sering ke sosial media kali ya, nge-galau ahaha.

Gak tau kapan internet ini jadi barang yang wajib ada pada kita. Saya masih inget waktu kelas 3 sma saat mau ngerjain tugas bela-belain tengah malem ke warnet karena ada bahan yang kurang. Lah kalo sekarang sih tinggal colok modem atau buka hape, langsung ada.

Pernah ngalamin kaya gitu? Selamat, kamu seangkatan sama saya. Haha.
Read more ...

Cara Mengekspor Postingan dari Blog Lain yang Kita Miliki

August 10, 2014

Aduh bingung juga nih ngasih judulnya. Kalo dibaca ngerti kan maksudnya? Maksudnya gini kalau kita punya dua blog misalnya nih dan mau mindahin tulisan dari blog yang satu ke blog yang lain yang kita punya juga.

Masih gak ngerti juga? Tak getok pake duit!

Caranya gampang kok. Kemaren aja baru nyobain dan berhasil. Coba lihat ada beberapa postingan gaib yang tiba-tiba muncul di blog ini kan? Nah itu adalah postingan yang ditulis di blog lain yang sengaja dimasukkan ke blog ini karena blog yang sebelumnya saya hapus.

Gak kuat kalo nulis dua blog bertipe sama. Bingung mau dipublish dimana.

Here we go!

Step pertama

Masuk ke Blogger. Pilih blog yang tulisannya akan dipindahkan. Lalu pilih Setelan -> Lainnya. Disana lihat Alat Blog. Ada menu Impor blog, Ekspor blog, dan Hapus blog.


Step kedua

Pilih Ekspor blog. Nanti ada pilihan Unduh Blog, klik dan save.


Step ketiga

Pilih blog yang akan dijadikan tempat buat menampung tulisan yang sebelumnya sudah kita ekspor, lalu masuk lagi ke Setelan -> Lainnya. Pilih Impor blog.


Step keempat

Nah sekarang hasil ekspor yang kita download tadi kita masukkan ke blogger. Ada tulisan 'Pilih file blog yang diekspor (.xml)', upload disana. Ingat, harus file .xml yang tadi kita download.

Step kelima

Masukan capcaynya. Nah kalau mau dipublikasiin secara otomatis, centang pilihan 'Publikasikan semua pos dan laman yang telah diimpor secara otomatis'. Tapi kalau mau diedit dulu kayak judul dan tektekbengek yang lain, jangan dicentang. Lalu klik Impor Blog.

Voilaa postingan kamu sudah berpindah tempat!

Gimana, gampang gak? Dan kalau mau ada yang ditanyain, tanya aja ya. Lewat Twitter juga boleh #promosi ahaha.
Read more ...

Mudik Melelahkan

August 6, 2014

Ramadhan beres, lebaran beres, saatnya saya buat mudik lebaran. Kalo orang lain mudiknya sebelum waktu lebaran, saya sesudah lebaran biar greget. Enggak deng, itu karena kampung saya emang ada di Bandung sedangkan kampung babeh ada di Solo.

Sebenernya udah lama saya gak kesana. Bukan gak ada waktu atau gak menyenangkan, cuma males aja tiap liat di tv ato denger di radio Elshinta pasti beritanya soal macet.

Dan macetnya pun gak kira-kira. Ada mungkin 5 km lebih.

Jangan jauh-jauh ke Nagrek deh, saya aja yang baru mudik H-2 ke Bandung di jalan banyak banget yang udah mudik. Di daerah jalan baru Karawang sampai Klari muacet puol! Tapi ada juga yang bilang macetnya itu dari Bekasi. Ngeri bayanginnya.

Darimana saya bisa tahu kalo disana macet? Yang jelas saya gak live report siaran di sekitar TKP. Saya pake aplikasi Waze di smartphone buat ngecek kondisi terbaru lalu-lintas. Beres kerja hari terakhir, langsung ngecek Waze gimana kondisi lalu-lintas terbaru. Dan ternyata tetep macet.

Aplikasi ini juga yang 'agak menenangkan' saya waktu mudik. Gak biasanya saya mudik kali ini pake bus. Bus nya pun bukan bus yang rompeng karat disana-sini. Busnya bagus ces, ac dan ada pijakan kakinya juga.

Macetnya gak kira-kira gaes. Dari Rancaekek sampe Tasik muacetnya bikin pengen jedorin kepala orang ke jendela pesawat. Bayangin aja dari Rancaekek jam 7 malem dan baru sampe Cilacap jam 6 pagi! Tua dijalan yang ada.

Estimasi nyampe solo kalo perjalanan lancar, yah ada lah 14 jam nyampe solo. Lah ini udah hampir 12 jam baru nyampe perbatasan Jawa Barat dan Jawa Tengah. Haduh sabar...sabar... *sambil cari es batu*

Dan ternyata penderitaan itu belum berakhir. Dari Purwokerto nyampe Jogja pun macetnya luar binasa bung. Lebih buas dari naganya Indosiar pakcess.

Alhasil saya baru nyampe Solo itu jam 10 malem. Ada mungkin 30 jam di duduk di bus. Pegel iya, capek iya, kesel iya, iya-iya in aja dah. Apalagi cuma dapet libur sampe tanggal 3 Agustus aja dari H-2 lebaran. Itupun udah ditambah cuti 2 hari.

Sebenernya kalo pake kendaraan sendiri sih bisa ngehindarin titik-titik macet itu lewat jalur lain. Sekarang udah banyak aplikasi peta digital kayak HERE Maps, Google Maps, dan juga Waze tadi buat ngelihat trafik kendaraan. Berhubung pake angkutan umum, jelas saya gak bisa nyuruh supir buat jalan seenaknya. Yang ada ditabok setir sama supirnya.

Nasib jadi penumpang.

Di kampung halaman babeh pun gak kemana-mana. Cuma tiduran, makan, ngobrol, jalan-jalan bentar. Tapi ada satu kejutan yaitu ternyata bibi saya disana punya sodara cewek yang usianya gak beda jauh sama saya. Ehm tanda-tanda mau modus nih. Lumayan cakep soalnya. Padahal selama kesana saya gak pernah lihat itu cewek. Jangan-jangan ini...

Skip skip skip

Dan setelah 1 setengah hari saya disana, akhirnya harus pulang juga. Kali ini gak naik bus, tapi naik kereta yang dijamin anti macet dan cepet nyampe. Kapok da kalo naik bus lagi pas mudik mah.

Bener aja. Jam 7 malem dari stasion Soloracing, udah di nyampe di Bandung jam setengah 5 pagi. Udahmah nyaman, gak macet, ada pramugarinya juga. Bening ahaha cuma jarang lewat gaes. Yang sering lewat justru mang-mang yang nawarin bantal. Apes dah.

Inilah cerita mudikku. Cerita mudikmu gimana, gaes?
Read more ...

Just Idul Fitri

July 28, 2014

Mohon maaf lahir dan batin gaes. Alhamdulillah sekarang kita sudah resmi meraih kemenangan di hari yang fitri ini. Semua orang bersuka ria menyambut Idul Fitri. Namun tidak untuk kawan-kawan yang ada di Palestina sana. #prayforpalestine

Disini gue gak akan bahas soal Palestina. Gue lebih memilih untuk menceritakan apa yang gue alami selama lebaran ini. Entah kenapa gue tiba-tiba pengen nulis ketika ada sebuah kejadian di sebuah momen waktu gue lagi diem.

Idul Fitri buat gue pribadi adalah menjadi baru kembali. Menjadi bersih, menjadi pribadi yang fitrah dari dosa-dosa yang kita buat setahun belakangan.

Gue gak terlalu butuh samaa baju baru. Walaupun sekarang gue udah bisa ngidupin diri sendiri dan dapet THR juga dari perusahaan, gue gak ambil pusing sama urusan yang satu ini. Urusan yang mungkin bagi sebagian orang adalah hal yang wajib.

Tapi meskipun begitu, orang tua gue tetep aja ngebeliin gue baju muslim. Kalo dikasih ya terima aja. Hehe.

Soal beli baju baru, dari H-10 udah banyak lautan manusia di setiap pusat perbelanjaan. Jumlah mereka membeludak hingga bernafas saja sulit. Tapi mereka lupakan karena mengikuti nafsu untuk berbelanja dan berburu diskon yang sebenarnya justru harganya menjadi lebih mahal.

Kalo macet gak usah ditanya.

Terus juga soal mudik. Mudik ini emang udah mendarah daging banget di masyarakat Indonesia. Soalnya banyak pekerja dan pengusaha yang berasal dari luar ibukota meraih sukses di kota sekarang. Alhasil karena rindu kampung halaman dan sedikitnya waktu libur membuat libur lebaran menjadi pilihan untuk pulang.

Sehingga bisa ditebak. Macet dimana-mana. Dari Cikarang ke Karawang aja yang biasanya cuma butuh waktu 1 jam, molor menjadi 4 jam. Kebayang dong macetnya kaya gimana?

Tapi Alhamdulillah gue gak kena macet. Soalnya gue tahu jalan alternatif yang jarang banget orang tahu. Gue nemu rute itu pun lewat peta digital dan sempet juga nyasar.

Kalo gak nyasar gak rame gaes!

Dan tradisi nyekar alias berkunjung ke makam dari keluarga yang udah pergi duluan meninggalkan kita. Gue paham bener kenapa nyekar itu penting.

Karena kita semua pasti akan mati. Meninggalkan gemerlapnya dunia beserta perhiasannya. Hanya membawa kain kafan ke liang lahat dan tertimbun tanah. Sepi dan gelap.

Pada dasarnya setiap orang gak mau kehilangan. Untuk mengikhlaskannya pun gak semudah mengucapkan kata ikhlas. Ikhas pun gak bisa hanya sekedar ucapan. Belajar mengikhlaskan dari Surat Al-Ikhlas yang gak ada satupun kata ikhlas di setiap terjemahan ayat-Nya.

Apa yang gue lihat di pemakaman? Yang jelas bukan hantu atau setan. Gue lihat banyak orang dateng ke kuburan, mendoakan anggota keluarganya yang sudah tiada. Dengan baju baru yang mereka kenakan. Terutama buat para ceweknya.

Rempong.

Pakaian ala hijabers yang menurut gue gak pas banget buat dipake ke kuburan. Baju kebesaran, kerudung dililit-lilit sampai sedikit sesak nafas mungkin, juga warnanya yang begitu nusuk ke mata.

Sakitnya tuh disini *sambil nunjuk mata*

Jujur gue agak sedikit risih ngeliatnya. Kenapa gak yang sederhana aja yang sekedar menutupi rambut hingga dada. Gue lebih suka cewek yang sederhana kalau berpenampilan. Gak ribet dan gak neko-neko. Kayak gue.

Emang gak ada yang salah dan gak ada peraturan yang ngelarang buat pake style ala hijabers. Tapi buat gue pribadi, gue agak kurang suka aja. Gak tau kalau yang lain.

Terakhir adalah amplop. Yah walaupun ngasihnya gak pake amplop, tetep aja gue bilang ngamplop. Biasanya nih buat ucrit-ucrit.

Dan kabar gembiranya adalah kulit kebo kini ada ekstraknya gue sekarang berubah status dari penerima amplop menjadi pemberi amplop. Kemajuan buat gue. Tinggal nunggu perubahan status di KTP aja nih yang belum. Ihiw.

Just Idul Fitri in my mind. Agree or not, is up to you weh lah.

Happy Ied Mubarok all :)

OPOR MANA OPOOR
Read more ...

Ramadhan Jangan Pergi

July 27, 2014

Gak kerasa ya sob hari ini bulan Ramadhan pergi meninggalkan kita. Padahal serasa baru kemarin gue ngerasain puasa pertama di perantauan. Yah walaupun gak begitu jauh juga sih.

Alhamdulillah bulan puasa kali ini banyak banget hal-hal yang bisa diambil pelajaran. Pelajaran bahwa mencari nafkah disaat perut kosong dan terik matahari itu betul-betul perjuangan. Rasanya berat banget.

Paling kerasa sewaktu kebagian shift 1. Disana kita bener-bener bekerja dalam keadaan perut kosong selama 8 jam dan tanpa ada pengurangan waktu atau jobdesk.

Alhasil, nyampe kontrakan langsung istirahat tidur. Berusaha melupakan sejenak betapa haus dan kering lidah ini.

Dan Alhamdulillah gue berhasil melewati cobaan tersebut dengan tetep puasa.

Waktu bulan puasa juga banyak momen yang tak terlupakan. Mulai dari tarawehan, buka bareng, sahur, baca Al-Quran, dll.

Yang bikin gue terharu adalah dimana waktu kita kebagian kerja shift 2. Pada saat mau buka bersama, ada teman yang inisiatif beli gorengan dan minuman ringan buat buka puasa. Dan itu dari kantong pribadi dia sendiri selama 5 hari.

Momen buka puasanya pun kerasa banget. Semua elemen pekerja mulai dari level bawah hingga manager shift pun tanpa canggung melahap gorengan dan teh manis yang dibuat oleh masing-masing orang. Semuanya larut dalam kebahagiaan berbuka.

Gue akan selalu inget sama momen itu.

Memang pabrik menyediakan waktu khusus untuk berbuka. Lumayan ada sekitar 45 menit untuk berbuka puasa dan sholat maghrib.

Terus soal makan, gue jarang banget makan di pabrik. Emang disediain buat makan, cuma seringnya gue bungkus buat dimakan nanti. Kadang pernah dimakannya waktu sahur. Keliatan ngiritnya si admin.

Temen temen kosan gue kompak banget. Walaupun gue jarang ngumpul bareng mereka, tapi mereka dengan sukarela membangunkan penghuni kosan yang lain.

Soal makanan, Alhamdulillah selalu terpenuhi waktu sahur dan berbuka. Hanya pada saat-saat mau liburan, semua warung tegal tutup. Alhasil, gue sahur cuma minum 1 botol doang terus tidur lagi.

Ramadhan kali ini cukup memberi warna dalam hidup gue. Walaupun gue gak terlalu yakin kalo gue udah menjadi pribadi yang lebih baik dari bulan-bulan kemaren, tapi setidaknya udah berusaha jadi orang baik rajin menabung dan tidak sombong.

Dan akhirnya, Ramadhan kali ini sudah pergi dari kehidupan kita. Semoga kita bisa bertemu bulan Ramadhan di tahun yang akan datang. Aamiin.
Read more ...
 

Followers