Bertetangga

November 28, 2014

Bertetangga

Di rumah kita pasti punya tetangga. Baik itu di rumah asal kita, atau tempat kost kita. Gak mungkin banget kalau kamu gak punya tetangga. Kecuali kamu rumahnya di tengah sawah atau di tengah laut.

Pada postingan pertama ini saya kepikiran buat nulis seputar bertetangga. Soalnya akhir-akhir ini saya sering merenung dan berfikir, bagaimana sih bertetangga yang baik itu. Mungkin buat sebagian orang itu gampang. Tapi buat saya, itu susah.

Serius susah. Dulu saya jarang banget keluar rumah buat say hello sama tetangga. Saya cenderung jadi anak rumahan. Betah di rumah soalnya ada laptop, smartphone, dan internet.

Sekarang jadi ribetnya. Saya gak tahu gimana jadi tetangga yang baik. Apakah kita harus tersenyum pada saat berpapasan, lempeng-lempeng aja, atau ngambil jalan lain biar gak ketemu tetangga.

Pernah saya senyumin waktu kebetulan papasan lewat. Tapi tetangganya juga kayak senyum kepaksa kagok gitu. Mau lempeng, dikira sombong. Gak ngumpul-ngumpul atau ngobrol sama tetangga, dikira sombong.

Lha terus kudu piye to jal?

Memang saya suka keluar walaupun seperlunya. Ketemu tetangga lainnya, ngobrol-ngobrol.

Cuma kadang-kadang saya gak pengen keluar rumah. Capek habis kerja.

Ada saran, gaes?

Gambarnya diambil dari sini
Read more ...

I Switch To Pertamax, Are You?

November 24, 2014

Eh bukan yang ini

Betah kalau penjaga SPBU nya kaya gini semua :D

Kenaikan BBM dari asalnya IDR 6500 jadi IDR 8500 membuat masyarakat menjerit. Dengan kenaikan ini, dapat dipastikan semua kebutuhan pokok harganya akan meningkat juga. Dan artinya pengeluaran pun bertambah, tapi tidak diiringi dengan kenaikan gaji.

Gak seperti biasanya waktu kenaikan BBM. Biasanya banyak demo yang terjadi. Cuma kalau pas pemerintahan Jokowi kok malah relative lebih dingin ya? CMIIW.

Sehari menjelang kenaikan BBM, kebetulan motor saya bensinnya sudah mau habis. Saya berencana mengisi bensin setelah pulang kerja. Biasanya pada saat jam pulang kerja suasana SPBU masih sepi. Kok bisa sepi? Soalnya saya pulang jam 2 siang, hehe.

Tapi waktu pulang kerja, kok tumben SPBU pada penuh. Ah yaudah mungkin di SPBU deket rumah agak kosong. Eh ternyata penuh juga.

Saya pun bertanya-tanya. Kenapa kok bisa penuh ya. Padahal biasanya jam-jam segitu masih sepi dari yang ngisi bensin.

Taunya pas sampai rumah, internetan, buka website portal berita, ternyata BBM mau dinaikin besok. Langsung disana saya baru nyadar kenapa SPBU pada penuh. Sepertinya mau ngisi bensin full tank sebelum harga naik.

Asalnya sih mau ikut ngantri juga soalnya bensin di motor udah sekarat banget. Tapi berhubung besoknya naik, saya males ngantri panjang dan memilih buat ngisi bensin besoknya. Awalnya mau ngisi Premium. Cuma karena harga Premium sama Pertamax selisihnya hanya IDR 2000, yaudah ngisi Pertamax aja. Beda sedikit, kualitas lebih bagus.

Setelah saya coba dan ternyata memang lebih enak pake Pertamax. Tarikannya jadi lebih ringan dan katanya ada zat aditif yang bisa membuat mesin jadi lebih bersih. Gak tau juga sih, soal otomotif saya gak terlalu ngerti. Kalau komputer sih hayu-hayu aja, haha.

IDR 30.000 cukup buat 4 hari bolak-balik rumah-pabrik. Dibilang jauh sih ya lumayan jauh. Soalnya belum pernah ngukur.

Dengan Premium harga IDR 8500 dan Pertamax IDR 10.000 (bisa naik bisa turun), saya lebih memilih menggunakan Pertamax buat motor matik saya. Beda harga sedikit, tapi kualitas lebih baik Pertamax. Cuma sayangnya di Karawang SPBU masih sedikit dan letaknya berjauhan. Dan anehnya gak ada yang nyediain Pertamax 95. SPBU asing kayak Shell atau Total juga belum Nampak. Padahal disini daerah industri.

Meminjam istilah SwitchToLumia, saya ganti menjadi SwitchToPertamax. Hehehe.
Read more ...

4 Oktober 2014

October 6, 2014

Tanggal tersebut jatuh pada hari Sabtu. Hari dimana orang lain bisa beristirahat sejenak ditengah kepenatan akibat pekerjaan ataupun kesibukan kuliah yang menggunung di hari Senin hingga Jumat.

Tapi gue enggak. Gue gak libur hari Sabtu. Justru gue harus masuk kerja siangnya. Walaupun cuma setengah hari, tapi tetep aja gue anggap Sabtu itu masuk kerja. Yap betul. Gue sekarang kerja dari hari Senin sampai Sabtu tergantung shift.

Ada enaknya, ada enggak enaknya. Enaknya adalah gue bisa tidur dengan siklus yang benar alias gak ada shift 3 yang notabenenya kerja malem. Orang lain lagi enak tidur, kita “enak kerja”. Alhamdulillahnya sih itu, walaupun tetep aja gue baru bisa tidur diatas jam 1 malem. LOL.

Gak enaknya adalah Sabtu kita harus masuk setengah hari. Yah gue juga bingung kenapa Sabtu harus masuk setengah hari. Mungkin konsekuensi gak ada shift 3 jadi kita harus nyediain suplai buat proses yang didepannya. Proses depan gue itu mesin jalan terus 24 jam nonstop. Sedangkan bagian gue Cuma 16 jam aja sehari. Minggu full libur. Sabtu masuk setengah hari. Lain ceritanya kalau ada shift 3. Gue bisa libur dua hari alias 5 shift libur.

Tapi gue bersyukur bisa kerja disini disaat mencari pekerjaan sekarang ini amat susah. Emang dari dulu gue kepingin banget cari uang sendiri biar gak ngeberatin keuangan orang tua. Pun sebagai anak pertama gue dituntut jadi panutan buat ade-ade gue yang lain. Dan juga buat diperes dompetnya tiap gue balik.

Balik lagi ke tanggal 4 Oktober 2014. Kebetulan waktu itu gue shift 2, jadi masuk agak siangan dan pulang sore. Sebenernya sih dari perpindahan shift 2 ke shift 1 gue gak balik ke rumah. Soalnya mepet banget Senin besoknya gue harus udah kerja lagi pagi harinya.

Tapi berhubung besoknya Idul Adha, orang tua nyuruh dengan halus supaya gue balik. Katanya keluarga besar mau ngumpul di Cibiru. Plus sodara gue yang baru pulang dari luar negeri bawa oleh-oleh dari sana. Yah lumayan sih ketemu sama sodara-sodara yang lain biar gak kesepian terus di kosan dan sekalian nagih oleh-oleh.

Gue baru nyampe rumah habis maghrib. Tau sendiri lah kalau malem minggu keadaan jalan kayak gimana ramenya. Nyampe rumah gue langsung mandi sekalian sholat dulu sebelum pulang.

Yang bikin galau adalah gue gak tau bus jam 7 malem masih ada atau enggak. Dengan mengucapkan Bismillah dan Assalamualaikum pada rumah, gue mantepin buat balik ke Bandung dan berharap bus masih lewat.

Karena malem, gue agak sulit ngebedain mana bus mana truk. Mana bus umum dan mana bus karyawan. Soalnya jalan disini sering dilalui sama angkutan karyawan. Gue pun sampe salah berkali-kali karena gue nyangka itu bus Primajasa. Eh taunya jemputan karyawan.

Sekitar 15 menit gue menunggu, dari kejauhan samar-samar seperti bentuk bus. Tapi gue gak yakin kalau itu bus Primajasa, jadinya gue antepin aja. Tapi setelah jarak antara bus dan gue sekitar 4 meter lagi, gue baru nyadar kalo itu bus Primajasa AC yang langsung ke Bandung. Langsung gue lambai-lambai tangan dan alhasil gue ditinggalin sama bus AC itu yang melaju dengan gagahnya meninggalkan gue yang terdiam termenung di pinggir jalan.

Okelah, positif thinking ajadeh. Lagipula mungkin nanti ada bus lagi yang gak AC. Eh taunya bener sekitar 5 menit kemudian datanglah bus Primajasa non AC. Daripada gak ada angkutan lagi, ya gue naik aja dengan elegan. Bedanya kalau yang non AC ini dia gak sombong. Suka menepi sendiri tanpa kita melambaikan tangan padanya. Jadinya hal itu memudahkan gue buat naik bus.

Keadaan bus kala itu ramai lancar. Artinya hampir semua tempat duduk terpenuhi. Ada satu kursi kosong di seat 2 yang kebetulan sebelahnya mbak-mbak berjilbab lagi bawa helm. Tatapannya agak gak enak juga sih. Tapi kan gue juga bayar disini, jadi ya paduli teuing lah.

Bus terus melaju dengan bijaksana sampai gerbang tol Karawang Timur. Disana keadaan bus sudah agak sesak karena penuh oleh penumpang. Kernet pun sudah berkeliling tiap bangku untuk menagih bayaran. Gue siapin uang 25 ribu buat bayar. Iseng-iseng gue lirik mbak-mbak berjilbab itu. Dia bawa uang 50 ribuan. Iseng gue nanya

B: “Turun dimana mbak?”
MB: Tak disangka dia tersenyum ramah sambil berkata “Turun di Cikopo”.
B: “Oh tak kirain turun di Bandung. Kalau di Bandung mah bisa berdua aja kembaliannya pake uang saya”
MB: “nyengir”

Tibalah kernet di bangku gue. Langsung gue bayar dan begitupun mbak berjilbab ini.

Gue iseng-iseng nanya. Yah gak penting-penting amat sih nanyanya. Paling nanya kerja dimana aja sambil basa-basi. Yah lumayan buat memecah kesunyian dan kesumpekan bus akibat penuhnya penumpang.

Sang kernet pun berteriak untuk bersiap-siap jika ada yang mau turun di Cikopo. Mbak berjilbab itu pun bersiap-siap buat turun. Gak lupa dia pun pamit buat turun. Selamat tinggal mbak, mungkin kita gak akan ketemu lagi.

Bus pun melaju dengan rendah hati menuju Purwakarta. Sebelum berangkat ada dua pengamen cilik naik ke bus. 5 menit kemudian dia bernyanyi diiringi gitar kecil miliknya. Lagu pertama gue gak begitu kenal soalnya kayak lagu dangdut. Dan lagu kedua gue lupa judulnya apa, tapi gue tau itu yang nyanyiin band Cokelat.

Gak begitu merdu buat didengar. Tapi cukup membuat batin gue nangis. Kenapa di usia mereka yang harusnya belajar dan bermain riang, harus mengamen di bus? Kenapa, dek?

Gue agak pesimis mereka dapet beberapa lembar ribuan. Gue pun nyiapin uang 5 ribu buat dikasih ke kedua pengamen cilik tadi. Sebenernya gue jarang ngasih duit ke pengamen, tapi berhubung batin gue udah kena dan dapet ide buat nulis ini, gue harus ngasih. Mungkin terlihat besar untuk ukuran memberi, tapi gapapa. Sekali-sekali gue harus ngebagi beberapa keping rejeki yang gue dapet hari itu. Terserah mau mereka pake apa. Tapi yang jelas gue sedih banget kalo tau uang itu Cuma dipake buat sesuatu yang gak baik atau dikasih ke preman yang nyuruh mereka.

Kedua pengamen itupun turun di daerah Purwakarta, gue lupa nama daerahnya apa. Yah sepertinya ada raut bahagia yang ditampilkan kedua bocah itu. Soalnya cukup banyak yang ngasih lembaran ke bocah itu. Mungkin momennya yang pas waktu malem takbiran. Itung-itung berbagi kebahagiaan.

Bus pun kembali masuk ke tol. Bedanya kali ini suasana di dalam bus sepi dan hening. Hanya suara shockbreaker dan knalpot yang menguasai keadaan. Gue lihat kebelakang, ternyata udah kosong. Gue lihat ke jendela, yang tampak cuma hitam aja. Kontras suasananya kalau berangkat waktu matahari masih ada. Pemandangan yang hijau terhampar dan cukup membuat suasana pedesaan begitu asri.

Tujuan gue sebentar lagi sampai. Gue maju kedepan buat siap-siap turun. Tiba di sebuah jembatan, supir pun menepi dan gue langsung turun. Yah, tujuan gue sudah sampai ke tempat yang gue sebut rumah.
Read more ...

Kapan Nikah?

September 2, 2014

Pernah gak sih ketika kamu lagi kumpul sama keluarga besar, gak ada angin dan gak ada hujan tiba-tiba nanya kayak gini.

"Kapan nikah?"

Cuma dua kata aja. Tapi pertanyaan itu cukup bikin seseorang pengen cepet-cepet pergi sama yang nanya. Udah tau masih jomblo, malah ditanyain kaya begituan. Kan kamvret.

Masih mending yang jomblo. Coba kalau yang udah punya pacar ditanyain kaya begitu. Kamu mau jawabnya gimana? Kalau 1 atau 2 tahun lagi okelah. Tapi kalo jawabnya gak jelas atau terkesan ngegantung? Siap-siap aja pacar kamu itu kabur. Soalnya keliatan kamu gak punya tujuan kesana.

Kayak lagu Armada yang judulnya "Mau Dibawa Kemana".

Kalau pacar kamu gak bisa jawab kapan kepastian buat nikah, mending tinggalin aja. Percuma juga kan pacaran tapi kalau ujung-ujungnya gak dibawa ke pernikahan?

Lagipula katanya pacaran itu tujuannya cenah untuk mengenal ya? Tapi kok udah 5 tahun pacaran gak kenal-kenal sih? Itu pacaran apa kredit motor? Haha.

Kenapa sih tiba-tiba saya bikin postingan kayak gini? Gak tau kenapa pengen aja. Ngelihat temen-temen saya satu per satu sudah mulai menghapus status di KTP menjadi menikah. Dan kebanyakan sih temen cewek. Ada juga yang cowok.

Saya kagum aja sama cowok yang seusia saya udah nikah. Berani ngambil tanggung jawab yang besar banget dalam hidupnya. Mungkin saya bisa nyusul dalam 2 tahun kedepan atau kurang. Aamiin.

Habis nikah, kadang ada juga pasangan yang baru nikah ini ngetweet tentang pernikahan atau enaknya pernikahan. Yah, if you know what I mean.

Entah itu niatnya pengen sombong kalo dia udah nikah, entah mau mengajak kita buat buru-buru menyempurnakan setengah agama kita. Social media kan tempat orang buat pamer. Tapi yaah positif thinking aja ya, gaes.

Ada juga akun di Twitter yang manas-manasin orang buat cepet-cepet nikah. Niatnya sih bagus, cuma kadang akun itu gak mikirin kalau nikah itu gak segampang cocotnya tweet dia.

Coba kalau ada yang terprovokasi, terus beneran nikah muda tapi gak nyiapin segala sesuatunya. Hancur yang ada rumah tangganya. Terus apa akun itu mau tanggung jawab? Enggak!

Tapi saya ambil sisi positifnya. Pada dasarnya nikah itu butuh kesiapan, pengetahuan agama yang cukup, dan harta yang cukup. Menurut saya ya. Kalau ada yang kurang tambahin aja oke.

Kalau di usia awal 20-an kamu udah siap buat semua yang dibutuhin buat nikah, kenapa tidak buat dipercepat nikahnya? Betul gak?

Kalau yang belum siap ngapain? Ya berpuasa sambil lengkapin tuh ilmu agama sama modal buat nikah. Soalnya pondasi dasar dari nikah itu adalah agama (buku Aku, Kau, dan KUA).

Nikah itu bukan siapa yang paling cepat. Tapi tentang kesiapan. Makannya siapin dari sekarang, gaes.

Kalau ada yang tanya kapan nikah lagi sama kamu, lain kali jangan langsung down. Siapa tau yang nanya itu tuh udah nyiapin calon buat kamu. Ahaay pemirsah!

Read more ...

Sebuah Jejaring Sosial, Sebuah Cerita

August 31, 2014

Florence Sihombing. Nama ini menjadi begitu terkenal di seluruh Indonesia. Bukan karena sebuah prestasi, tetapi lebih karena kontroversi.

Yap, kontroversi dunia maya. Hal ini seakan tidak pernah hilang dari kebiasaan orang Indonesia. Beberapa tentunya, yang lebih mengekspresikan kekesalannya di dunia maya. Sialnya, mereka mungkin tidak berfikir terlebih dahulu sebelum memposting.

Asal njeplak, tanpa tahu apa akibat yang ditimbulkan kedepannya.

Coba kamu lihat lagi di jejaring sosial. Apakah ada akun yang tipe-tipenya seperti Florence? Banyak, gaes. Cuma gak kesorot sama media aja.

Dikit-dikit ngeluh, dikit-dikit ngeluh, ngeluh kok cuma dikit-dikit.

Jejaring sosial memang gak punya peraturan tertulis dan sepertinya gak bakalan punya. Makannya aktifitas akun seseorang di jejaring sosial terkadang mencerminkan siapa dia yang sebenarnya, walaupun gak 100% akurat.

Hal ini emang gal lepas dari sebab. Penyebabnya adalah langkanya BBM di hampir semua daerah. Termasuk di daerah saya juga. Premium habis, pertamax ngantriii.

Buat kamu yang ngerasa aktifitas di jejaring sosialnya hampir sama dengan Florence, baiknya rubah deh. Yang biasanya diisi sama umpatan dan keluhan, coba diisi sama hal-hal yang lebih mengajak pada hal kebaikan. Atau mungkin mencoba untuk jualan disana?

Soalnya bukan gak mungkin pembulian bisa terjadi. Jejaring sosial itu infonya cepet banget. Seperti kasusnya Florence. Dulu siapa sih dia? Ada yang kenal gak? Gak ada.

Tapi setelah kejadian ini dia terkenal dimana-mana. Hujatan, makian, sumpah serapah pun mengalir deras pada akunnya. Boleh dibilang itu adalah cyberbully.

Percaya deh, cyberbully itu gak enak banget. Dibuli di dunia nyata aja gak enak kan?

Untuk itu gaes, jaga ucapanmu di jejaring sosial manapun! Pikir dahulu sebelum memposting sesuatu disana. Jangan takut buat gak eksis di dunia maya, karena yang eksis hanyalah operator. Loh?
Read more ...

Minat Pake Domain .id?

August 18, 2014

Domain .id atau populer dengan sebutan apapun.id mulai kemarin sudah bisa dipesan secara umum oleh masyarakat umum. Setelah sebelumnya hanya untuk kalangan korporat saja.

Mungkin kamu udah punya domain sendiri dengan berbagai macam akhiran .com atau .net. Tapi apakah kamu tertarik menggunakan domain .id?

Hmm..kalau saya sendiri sih cukup tertarik dengan domain apapun.id ini. Soalnya kalau saya pesen nama bayu.id kayaknya masih bisa. Beda sama yang .com atau yang .net udah pada habis dipesan.

Dengan domain apapun.id ini juga bisa lebih mempretasikan kita adalah orang Indonesia dan bangga menjadi Indonesia. Hayo 17 Agustusan kemaren ngapain aja? Upacara, tidur, ikut lomba?

Cuman harganya bikin saya mikir-mikir lagi juga. Harga satu buah domain .id ini dibandrol sekitar Rp500 ribuan kalau saya baca di Detik. Juga pendaftarannya agak ribet. Biar safety katanya.

Memang lebih mahal dari domain .com dan bahkan kita bisa beli 4 domain .com atau .net yang setidaknya lebih mendunia dan lebih dikenal orang.

Padahal kalau harganya diturunin setengahnya aja, pasti saya langsung ambil satu. Gaji saya gak cukup buat bayar satu domain .id. Emang sekali bayar untuk setahun. Tapi pas bulan pembayaran saya makan apa? Masa mie goreng terus.

Tapi kayaknya asik kalo kita punya domain .id. Seenggaknya lebih mudah diingat ketimbang domain Indonesia lainnya kaya .web.id atau juga .co.id.

Apa kamu tertarik buat beli domain .id, gaes?
Read more ...

Hanya Sebuah Simbol Belaka?

August 17, 2014

Hari ini adalah hari kemerdekaan Republik Indonesia yang ke 69. Ya Indonesia, negara yang udah berbaik hati nerima saya jadi warga disini. Dari lahir sampai nulis di ini blog saya tetep tinggal di Indonesia, walaupun beda daerah.

Ngelihat temen-temen yang lain yang udah pergi ke luar negeri bikin saya sirik. Sirik bukan dalam arti negatif. Tetapi sirik kenapa saya gak bisa lebih berusaha dari dia buat meraih itu.

Kebanyakan pada pergi ke Thailand karena ada salah satu perusahaan dari sana yang baru buka plant di Indonesia dan tentu lagi butuh banyak pegawai.

Walaupun saya masih di Indonesia, seenggaknya kapan-kapan saya bisa pergi keliling dunia secara gratis. Aamiin.

Biasanya kalau lagi tujuh belasan gini akan ada banyak acara di tiap daerah. Dari saya kecil, acara lomba untuk tujuh belasan ini masih tetep eksis sampai sekarang. Mulai dari panjat pinang, tarik tambang, lomba makan kerupuk, lomba lupain mantan, dan lomba yang lainnya.

Untuk lomba lupain mantan kayaknya banyak yang gagal deh haha.

Waktu masih kecil saya sering banget ikut lomba waktu tujuh belasan. Masih inget dimana saya bisa dapet juara di lomba makan kerupuk sama lomba mecahin air dengan mata tertutup di pesantren.

Seneng rasanya bisa juara. Yah walaupun hadiahnya gak seberapa.

Tapi ada lomba yang dulu pengen banget saya ikutan. Tapi setelah dipikir-pikir gak pengen ikutan. Yap, lomba panjat pinang.

Kebayang kan itu pinang tingginya kayak gimana? Rasanya kasihan banget ngelihat orang yang paling bawah. Udahmah diinjek-injek, mukanya hitam kena oli, wah lengkap dah penderitaannya. Kalau jatuh juga kan lumayan.

Ada juga yang memperingatinya dengan upacara. Entah kenapa saya nganggap upacara ini hanyalah sekedar seremonial biasa yang melibatkan emosi. Karena panas, pegal, lama lagi.

Dan yang paling parah adalah, KENAPA JATUHNYA DI HARI MINGGU????!!! Kan nanggung. Hari libur nasional di hari Minggu itu buat apa? Gak guna hahaha.

Lagipula buat apa sih upacara? Buat saya sih itu cuma simbol dan seremonial biasa aja. Rutinitas.

Tapi ya itu kata saya. Mungkin menurut kamu beda. Wajar dong ya kalau kita berbeda pendapat. Beda kelamin aja bisa pada akur. Masa beda pendapat gak akur hehehe.
Read more ...
 

Followers